Tribun Lampung Utara

Kisah Atlet Pencak Silat Teratai Putih Lampura, Berhasil Toreh Prestasi Meski Tanpa Dukungan Pemkab

8 pelajar baik tingkat SD, SMP maupun SMA berhasil meraih medali emas, perak dan perunggu dalam ajang turnamen Lampung Internasional Championship V.

Dokumentasi Perguruan Teratai Putih
Para atlet berfoto bersama usai menerima medali di GSG, Unila. Kisah Atlet Pencak Silat Teratai Putih Lampura, Berhasil Toreh Prestasi Meski Tanpa Dukungan Pemkab 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, KOTABUMI - Prestasi ditorehkan oleh pelajar di kabupaten Lampung Utara yang tergabung dalam seni olahraga pencak silat.

Dimana dari 11 ada 8 pelajar baik tingkat SD, SMP maupun SMA berhasil meraih medali emas, perak dan perunggu dalam ajang turnamen Lampung Internasional Championship V di Aula GSG Unila Provinsi Lampung.

Ayi Sobri selaku pelatih Perguruan Pincak Silat Teratai Putih Lampung Utara, mengatakan berkat semangat dan kerja keras selama ini, para atlet cabang pencak silat dari Perguruan Teratai Putih berhasil meraih prestasi yang cukup memuaskan.

Dimana para atlet yang mengikuti turnamen internasional ini berhasil meraih medali emas, perak dan perunggu.

"Terimakasih, atas berkat doa dan dukungannya seluruh masyarakat, para atlet pencak silat berhasil menorehkan hasil yang memuaskan dengan membawa nama baik Lampung Utara di tingkat internasional,” katanya, Jumat 13 Maret 2020.

Kisah Mahasiswa UIN Raden Intan Raih Emas Pencak Silat, Ali Sempat Alami Pecah Bibir saat Tanding

Kisah Siswi SMP di Pringsewu Jatuh dari Motor karena Senggol Truk, Terpaksa Naik Motor ke Sekolah

Inafis Polres Way Kanan Berhasil Ungkap Identitas Mayat Asal Kampung Lembasung

SMK Berharap Listrik Tak Padam, UNBK SMK Digelar 16-19 Maret Diikuti 44.478 Peserta

Meskipun tidak mendapatkan perhatian dari Pemerintah Daerah Lampung Utara (Lampura) ketika akan mengikuti ajang Lampung Internasional Champianship V di Aula GSG Unila Lampung, tidak patah semangat bagi anak didiknya tersebut.

Keberangkatan para putra dan putri daerah untuk berlaga di cabor pencak silat harus menggunakan dana pribadi.

Namun, hal itu tidak mematahkan semangat mereka, Justru yang ada mereka tetap berusaha, berdoa dan berlatih demi memperebutkan juara bergengsi tersebut.

Ayi Sobri selaku pelatih menceritakan keberangkatan mereka mengikuti turnamen Lampung Internasional Championship V menggunakan dana pribadi.

Sebab, Proposal yang diajukan ke Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) dan DPRD Lampura tidak terealisasi.

Halaman
123
Penulis: anung bayuardi
Editor: Reny Fitriani
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved