Breaking News:

Lampung Selatan

Pemberlakukan PPKM Darurat Jawa dan Bali, Kendaraan Mengular di Bakauheni

Pelaksanaan PPKM darurat di Jawa dan Bali, Pelabuhan Bakauheni pun mengalami kemacetan panjang.

Editor: Dedi Sutomo
Dok Warga
Terjadi kemacetan di luar Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan, Senin (5/7/2021). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LAMPUNG SELATAN – Pelaksanaan PPKM (Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat) darurat sejak 3 Juli lalu untuk wilayah Jawa dan Bali mulai berdampak pada arus penyeberangan di pelabuhan Bakauheni.

Penumpukan arus penyeberangan di pelabuhan yang menghubungkan pulau Sumatera dan Jawa itu pun tidak dapat terhindarkan.

Pasalnya, banyak dari para pelaku perjalaan banyak yang tidak melengkapi dengan hasil test rapit antigen dan sertifikat vaksin Covid-19.

Dampaknya pun terlihat pada Minggu (5/7/2021) lalu, kemacetan mengular di pintu masuk pelabuhan Bakauheni.

Hal ini dikarenakan, banyak pelaku perjelanan yang tidak mengetahui  kalau mulai akhir pekan kemarin sudah diberlakukan pengetatan di Pelabuhan Bakauheni.

Baca juga: PPKM Darurat Berlaku, Macet Panjang di Pelabuhan Bakauheni

Kemacetan di pintu masuk pelabuhan Bakauheni mulai terlihat sejak siang. Kemacetan mengular hingga ke tol Trans Sumatera.

Hingga sore hari, kemacetan di pintu masuk pelabuhan Bakauheni masih mengular.

Hartono, seorang sopir truk angkutan barang yang hendak menyebarang ke pulau Jawa mengaku dirinya tidak mengetahui adanya pengetakan yang diberlakukan di pelabuhan Bakauheni.

"Saya tadi diberhentikan ketika hendak memasuki pintu masuk Pelabuhan Bakauheni. Saya ditanya soal hasil tes rapid dan sertifikat vaksin saya. Karena mendadak, saya belum sempat menyiapkan dokumennya," kata Tono.

"Lalu saya diarahkan ke dalam pelabuhan untuk melakukan tes rapid antigen dulu," sambungnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved