Breaking News:

Tanggamus

Bupati Tanggamus Lampung Panen Perdana Padi Organik Hasil Pendampingan IPB

Bupati Tanggamus Dewi Handajani hadiri panen perdana padi organik di lahan Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Pekon Kalibening, Kecamatan Talang Padang.

Penulis: Tri Yulianto | Editor: soni
tribun lampung / Tri Yulianto
Bupati Tanggamus Dewi Handajani panen perdana padi organik yang dikembangkan oleh IPB di BPP Talang Padang 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, TANGGAMUS - Bupati Tanggamus Dewi Handajani hadiri panen perdana padi organik di lahan Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Pekon Kalibening, Kecamatan Talang Padang

Pengembangan padi organik di tempat ini berkat pengembangan dan pendampingan Institut Pertanian Bogor (IPB). Selanjutnya pola budidaya dan lokasinya jadi percontohan.  

Menurut Dewi, pihaknya terima kasih pada IPB yang telah bekerjasama dengan Pemkab Tanggamus dalam mengembangkan percontohan padi organik di lahan BPP Kec. Talang Padang

"Pelaksanaan ini bukan sekedar melaksanakan seremonial saja, tetapi dengan adanya kegiatan ini diharapkan peran petani dan kelompok wanita tani untuk meningkatkan kesejahteraan 
masyarakat Tanggamus," ujar Dewi.

Ia menambahkan, sektor pertanian bagi Tanggamus adalah bidang yang bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat, baik di kelompok petani sana maupun dalam artian luas. Dan kini bidang itu diperluas ke pertanian organik.

Baca juga: Hama Tikus Hantui Petani Tulangbawang, Panen Padi Jadi Anjlok

"Dengan adanya percontohan padi 
organik maka manfaatnya sangat besar bagi para petani, yaitu ilmu dan pengetahuan makin meningkat. Apabila diterapkan dapat mengingkatkan pendapatan dan kesejahteraan," ujar Dewi.

Menurutnya kebutuhan padi organik kini terus mengalami peningkatan, bahkan sudah masuk komoditi ekspor. Untuk itu pengembangan padi organik jadi peluang bagi petani di Tanggamus.

"Saya mengimbau para petani 
di Kabupaten Tanggamus, marilah kita berperan aktif untuk budidaya padi organik sehingga akan terbentuk kluster padi organik yang nantinya dapat memenuhi pasar ekspor keluar 
negeri," ujar Dewi.  

Selanjutnya menurut Ahyar Ismail dari Institut Pertanian Bogor, pengembangan padi organik bisa dikembangkan di mana saja dan siapa saja. Salah satunya di Tanggamus yang diharapkan dapat ditiru oleh para petani di kabupaten ini.

"Pengembangan padi organik sama dengan padi lainnya, namun kelebihannya pada faktor-faktor pendukung pertanian semuanya gunakan bahan organik," kata Ahyar.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved