Tanggamus

Lakukan Penganiayaan hingga Korban Tewas, Ayah dan Anak di Tanggamus Diciduk Polisi

Polres Tanggamus tangkap ayah dan anak yang diduga melakuan tindak penganiayaan berat atau pengeroyokan yang mengakibatkan satu korban tewas.

Penulis: Dickey Ariftia Abdi | Editor: teguh_prasetyo
Tribunlampung.co.id / Deni Saputra
Ilustrasi - Polres Tanggamus tangkap ayah dan anak yang diduga melakuan tindak penganiayaan berat atau pengeroyokan yang mengakibatkan satu korban tewas, Sabtu (16/7/2022).  

Tribunlampung.co.id, Tanggamus - Ayah dan anak, warga Pekon Gunung Doh, Kecamatan Bandar Negeri Semoung (BNS), Kabupaten Tanggamus ditangkap polisi. 

Ayah dan anak ini diduga melakuan tindak penganiayaan berat atau pengeroyokan yang mengakibatkan satu korban tewas. 

Ayah dan anak ini diamankan oleh petugas di salah satu rumah sakit di Gisting. 

Kedua terduga pelaku ini bernama MH (56) dan AS (28), warga Pekon Gunung Doh, BNS, Tanggamus

Tidak hanya itu, petugas juga turut mengamankan beberapa barang lainnya seperti tiga bilah senjata tajam (sajam), dua helai sarung hijau dan cokelat, peci warna hitam, dan dua sendal warna hitam.

Kemudian petugas juga mengamankan satu kemeja pendek motif kotak-kotak, satu helai baju kaos tanpa lengan warna biru, celana Levis panjang warna biru, dan sarung senjata tajam.

Baca juga: Polsek Buay Bahuga Amankan Pelaku Penganiayaan Akibatkan Korban Luka di Bagian Hidung

Penganiayaan ini terjadi pada Kamis (14/7/22) lalu, dan diketahui terjadi sekitar pukul 22.00 WIB.

Kejadian ini terjadi di Jalan Umum Pekon Banding, Kecamatan Bandar Negeri Semoung.

Kasat Reskrim Polres Tanggamus Iptu Hendra Safuan menyampaikan bahwa kejadian ini memakan satu korban jiwa. 

Korban bernama Hasuddin (56) yang merupakan warga Pekon Gunung Doh, Kecamatan Bandar Negeri Semoung.

Korban penganiayaan menerima empat luka tusukan senjata tajam dan meninggal di Jalan Raya Banding saat dievakuasi menuju Puskesmas Sanggi. 

"Korban meninggal dunia di Jalan Raya Banding lalu dievakuasi ke Puskesmas Sanggi dengan empat luka tusuk pada bagian punggung," ungkap Iptu Hendra Safuan mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Satya Widhy Widharyadi.

Amir Hasan (58), adik ipar korban mengatakan, ia menemukan kakak iparnya sudah tertelungkup di jalan tersebut.

Setelah itu ia membawa korban menuju Puskesmas Sanggi.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved