Tribun Metro

Pairin Anggap Proyek di Jl Raya Stadion Tejo Agung Asal-asalan

Wali Kota Achmad Pairin meminta pekerjaan proyek pembangunan trotoar di Jalan Raya Stadion, RT 40 RW 09, Tejo Agung, segera dibenahi.

Pairin Anggap Proyek di Jl Raya Stadion Tejo Agung Asal-asalan
TRIBUN LAMPUNG/INDRA SIMANJUNTAK
MENINJAU - Wali Kota Metro Achmad Pairin ketika meninjau pekerjaan proyek pembangunan trotoar di Jalan Raya Stadion, RT 40 RW 09, Tejo Agung,Selasa (17/9). 

Pairin Anggap Proyek di Jl Raya Stadion Tejo Agung Asal-asalan 

Laporan Reporter Tribun Lampung Indra Simanjuntak 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, METRO - Wali Kota Achmad Pairin meminta pekerjaan proyek pembangunan trotoar di Jalan Raya Stadion, RT 40 RW 09, Tejo Agung, segera dibenahi.

"Kita dapat laporan warga, dan pas kita cek kok seperti asal-asalan. Trotoar itu masih ada yang perlu dibenahi yaitu masalah sedimen," bebernya saat inspeksi mendadak ke Jalan Raya Stadion Metro Timur, Selasa (17/9).

Wali Kota Pairin Temukan 11 PNS Dinas PU Bolos Kerja

Ia mengatakan, dinas terkait untuk melakukan evaluasi dalam merencanakan program pembangunan. Pairin juga meminta agar pekerjaan trotoar di RT 40 untuk segera dibenahi. Sehingga tidak asal-asalan.

"Jadi saya bilang tadi, lain kali menyusun programnya buat parit dulu, habis buat parit baru buat tutupnya, jangan buat tutup baru parit. Nanti kalau misalnya mampet susah ini, jadi itu harus dikeruk dulu. Saya minta nanti dikeruk supaya parit itu tetap berfungsi," tandasnya.

Menurutnya, jika terjadi penyumbatan atau mampet, maka drainase tersebut akan menjadi petaka bagi warga sekitar. Karena bisa menyebabkan banjir dan genangan air. Karenanya, ia minta drainase untuk segera diperbaiki.

Pairin Minta CSR Perusahaan Diarahkan ke Infrastruktur

Sementara Ketua RT 40 Tunggal Saputro mengaku, ia dan warganya tidak mengetahui seperti apa proses pekerjaan drainase. Warga pada dasarnya senang ada pembangunan, tapi meminta agar dikerjakan dengan benar.

"Kita tahunya bangunan ini kan sudah dirancang, katanya cuma buat taman saja tidak tahunya sampai sini juga. Memang pekerjaan ini tidak ada terpasang papan informasi nilai dan pengembang proyek yang mengerjakan trotoar," bebernya.

Sesuai Perencanaan

DPRD Kota Metro kembali mengingatkan perihal perencanaan pembangunan yang matang. Sehingga output yang keluar sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan masyarakat.

"Kita sudah berkali-kali mengingatkan Pemkot soal perencanaan ini. Dan juga meminta Pemkot tegas terhadap pengerjaan proyek-proyek di wilayah Metro. Agar sesuai dan selesai tepat waktu seperti perencanaan," beber Basuki, anggota DPRD Metro.

Dengan adanya perencanaan yang matang, maka jika ada pembangunan yang tidak berjalan sesuai rencana akan dengan mudah terdeteksi. Pihaknya juga meminta masyarakat aktif atas pembangunan yang berada di lingkungannya.(dra)

Penulis: Indra Simanjuntak
Editor: soni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved