Tribun Lampung Selatan

Gunung Anak Krakatau 10 Kali Gempa Letusan 2 Hari Terakhir, Warga Dilarang Dekati Radius 2 Kilometer

Sejak Selasa (11/2/2020) dini hari hingga pukul 12.00 WIB, tercatat ada dua kali gempa letusan dengan amplitudo 36-37 mm, dan durasi 46-85 detik.

Gunung Anak Krakatau 10 Kali Gempa Letusan 2 Hari Terakhir, Warga Dilarang Dekati Radius 2 Kilometer
Twitter/@Sutopo_PN
Ilustrasi - Anak Krakatau 10 Kali Gempa Letusan 2 Hari Terakhir, Warga Dilarang Dekati Radius 2 Kilometer! 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, KALIANDA – Aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau (GAK), kembali menunjukan adanya peningkatan yang fluktuatif.

Sejak Selasa (11/2/2020) dini hari hingga pukul 12.00 WIB, tercatat ada dua kali gempa letusan dengan amplitudo 36-37 mm, dan durasi 46-85 detik.

Penanggungjawab Pos Pantau GAK di Desa Hargo Pancuran Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan, Andi Suardi mengatakan, selain letusan, dari data Magma VAR Badan Geologi, PVMBG Kementerian ESDM, juga teramati adanya gempa hembusan satu kali dengan amplitudo 5 mm dan durasi 25 detik.

Kemudian, kata Andi, juga teramati adanya gempa low frekuensi sebanyak 5 kali dengan amplitudo 3-14 mm dan durasi 5-15 detik.

“Asap kawah tidak teramati, tapi untuk gempa mikrotremor terekam dengan amplitudo 0,5 – 4 mm (dominan 1 mm),” kata Andi kepada Tribunlampung.co.id, Selasa (11/2/2020).

Aktivitas Vulkanik Gunung Anak Krakatau Meningkat, Warga Diimbau Tak Dekati GAK Radius 2 Km

Debt Collector di Lampung Tewas Ditikam Tetangga, Istri: Nyawa Dibayar Nyawa

PNS Bakar Diri hingga Meninggal Dunia, Polisi Ungkap Pengakuan Keluarga Korban

Pasien Meninggal Diduga Ditelantarkan di RSUDAM, Video Keluarga Pasien Marah-marah Beredar di Medsos

Sebelumnya, imbuh Andi, pada Senin (10/2/2020), GAK sempat mengalami peningkatan aktivitas.

Andi menuturkan, tercatat ada 8 kali letusan yang mengeluarkan asap kawah berwarna hitam dengan intensitas tebal, berketinggian mencapai 1.000 meter.

Letusan ini, menurut Andi, memiliki amplitudo 27-40 mm dan durasi 58-127 detik.

Kemudian, lanjut Andi, teramati adanya gempa hembusan 5 kali dengan amplitudo 12-31 mm dan durasi 18-92 detik.

Serta, ada gempa tektonik jauh sebanyak 1 kali dengan amplitudo 35 mm, S-P: 11 detik dan durasi 96 detik.

“Untuk gempa mikro tremor pada Senin kemarin tercatat dengan amplitudo 0,5 – 32 mm (dominan 2 mm),” kata Andi Suardi.

Halaman
1234
Penulis: Dedi Sutomo
Editor: Noval Andriansyah
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved