Breaking News:

Ilegal Fishing di Tulangbawang

Praktik Ilegal Fishing Dapat Dipidana, Ancaman 5 Tahun Penjara dan Denda Rp 2 M

Kapolsek Rawapitu Ipda Samsi Rizal, mengatakan, praktik ilegal fishing melanggar undang-undang tentang perikanan.

Penulis: Endra Zulkarnain | Editor: Reny Fitriani
Dokumentasi Polisi
Delapan tersangka ilegal fishing beserta barang bukti di gelandang ke Mapolsek Rawapitu setelah diamankan polisi. Praktik Ilegal Fishing Dapat Dipidana, Ancaman 5 Tahun Penjara dan Denda Rp 2 M 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, RAWAPITU - Menangkap ikan dengan cara disetrum tidak boleh dilakukan lantaran tindakan ini masuk kategori ilegal fishing.

Kapolsek Rawapitu Ipda Samsi Rizal, mengatakan, praktik ilegal fishing melanggar undang-undang tentang perikanan.

"Penangkapan ini berdasarkan larangan ilegal fishing yang sudah diatur oleh Undang Undang. Pelaku bisa dikenakan pasal 84 Undang Undang No.31 tahun 2009 tentang perikanan," papar Samsi, Senin (20/07/2020).

Polisi bakal menjerat tersangka dengan Pasal 85 junto pasal 9 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 45 tahun 2009 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 tahun 2004 tentang Perikanan.

"Ancaman pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak Rp 2 miliar," tandas Samsi.

Praktik ilegal fishing setrum ikan dapat dipidana lantaran praktik ini berdampak besar terhadap rusaknya habitat ikan air tawar yang ada di sungai. 

BREAKING NEWS Polsek Rawapitu Gulung 8 Pelaku Ilegal Fishing Setrum Ikan 

UPDATE Corona di Lampung 20 Juli, Positif Masih Stagnan di Angka 231 Kasus, ODP Tambah 8 

Herman HN Perbolehkan Warga Bandar Lampung Gelar Resepsi Pernikahan, Ini Syaratnya

Modus Kencan, Tiga Waria Rampas Barang Berharga

Gulung 8 Pelaku

Delapan warga di Kecamatan Rawapitu, Tulangbawang, diamankan petugas Polsek setempat karena kedapatan menangkap ikan menggunakan setrum.

Kapolsek Rawapitu Ipda Samsi Rizal mewakili Kapolres Tulangbawang AKBP Andy Siswantoro, mengatakan, delapan orang itu digulung polisi ketika tengah asyik menyetrum ikan di Kanal Sekunder, Kampung Panggung Mulyo, Kecamatan Rawapitu, Sabtu (18/07/2020) malam sekitar pukul 23.30 WIB.

"Ada delapan pelaku penangkapan ikan menggunakan alat tidak ramah lingkungan yaitu alat setrum ikan. Sudah (pelaku) sudah diamankan di Polsek Rawapitu," ujar Ipda Samsi, Senin (20/07/2020).

Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved