Breaking News:

Lampung Utara

Cara Perajin Tempe di Lampung Utara Bertahan, Kurangi Ukuran hingga Naikkan Harga

Untuk bisa bertahan di masa pandemi Covid-19, berbagai cara dilakukan para perajin tempe di Lampung Utara.

Penulis: anung bayuardi | Editor: Daniel Tri Hardanto
KOMPAS.com/Hamzah
Ilustrasi. Perajin tempe. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LAMPUNG UTARA - Untuk bisa bertahan di masa pandemi Covid-19, berbagai cara dilakukan para perajin tempe di Lampung Utara.

Mulai dari mengurangi pembelian kedelai, ukuran tempe, hingga terpaksa menaikkan harga.

Seperti yang dilakukan Sofyan, perajin tempe di Kelurahan Sribasuki, Kecamatan Kotabumi, Lampung Utara.

Ia mengaku, saat ini ia cuma mengolah 75-85 kilogram kedelai setiap kali produksi.

Baca juga: Diskoperindag Lampung Barat Pasrah Harga Kedelai Naik 

Sementara sebelum pandemi Covid-19, ia bisa membuat tempe dari 150 kilogram kedelai.

Sofyan mengatakan, kenaikan harga kedelai sejak setahun terakhir membuatnya terpaksa mengurangi kapasitas produksi.

“Harga kedelai naik jadi Rp 10 ribu per kilogram dari Rp 7.000 sebelumnya,” kata Sofyan saat ditemui di kediamannya, Kamis (24/6/2021).

Sofyan biasanya membeli bahan baku kedelai di Bandar Lampung.

“Kedelai belinya dari memesan di Bandar Lampung,” ujar dia.

Baca juga: Manfaatkan Tempe Tak Terjual, Pelaku UMKM di Tanggamus Justru Rutin Produksi Keripik Tempe

Selain itu, Sofyan juga mengurangi ukuran tempe buatannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved